PMKRI Harus Jawab Tantangan Zaman Now

oleh -18 views
PMKRI

Jakarta – Keluarga besar Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI) baik yang masih aktif atau pun alumni hendaknya dapat memberi jawaban atas berbagai tantangan Zaman Now terkait dengan masa depan Indonesia.

Satu hal yang perlu digarisbawahi adalah kesinambungan kepemimpinan di PMKRI harus menjamin bahwa bendera PMKRI selalu mengawal Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kegagalan PMKRI terjadi ketika para tokoh, para pemimpin, para alumi dan para aktivisnya tidak mampu lagi memberi kontribusi kepada negara dan bangsa atas berbagai permasalahan yang terjadi dalam tubuh NKRI saat ini.

Oleh karena itu, PMKRI sebagai organisasi mahasiswa tertua harus menjadi motor perubahan dengan mampu membaca tanda-tanda zaman dengan cara mencerdaskan diri dan mengaktualisasi diri dalam berbagai siuasi dan kondisi negara Indonesia.

PMKRI harus mengawali bangsa ini untuk berbicara dengan data yang valid dan menolak hoax. Hanya berbasiskan data valid, komitmen PMKRI untuk berkontribusi solusi atas persoalan kebangsaan akan menjelaskan posisi dalam memikirkan masa depan NKRI.

Demikian ditegaskan oleh Ketua Umum Forum Komunikasi Alumni PMKRI (FORKOMA), Hermawi Taslim kepada para aktivis PMKRI di Bali dan Lombok dalam rangka perjalanannya ke Kawasan Regio Nusa Tenggara – Bali, Sabtu (10/6/2018).

“Jika kita tidak bisa membaca tanda-tanda zaman, kitalah yang akan digerus oleh zaman itu. Zaman adalah waktu sebuah era yang pasti akan datang sekalipun kita menghindar ataupun menghadapinya. Akan selalu muncul tokoh dalam suatu era sesuai yang dikehendaki Zaman itu. Kita bisa menjadikan diri kita seorang tokoh dengan kemampuan melihat tanda-tanda zaman ataukah menjadi pecundang karena tidak mempu menganalisa tanda-tanda zaman,” ujar Hermawi Taslim.

Menurut Taslim, Gereja Katolik mampu bertahan dalam perjalanan waktu 2000 tahun lebih sekalipun pimpinan puncaknya yaitu Paus berganti-ganti. Hal itu dimungkinkan karena para tokoh di dalam Gereja Katolik mampu membaca tanda-tanda zaman dengan kearifan.

Sebagai sebuah organisasi tertua, Gereja Katolik membuktikan diri dengan melewati berbagai Zaman, hanya karena para pemimpinnya komit atas sebuah visi dan misi. Gereja Katolik menjadi sebuah organisasi tertua di dunia yang mampu memberi arah perubahan bagi seluruh pemimpin dunia pada masing-masing zaman.

“Yang penting dalam Zama Now adalah bagaimana para aktivisi dan alumni PMKRI menjelaskan dan mempertahankan arti sebuah kebenaran. Hoax hanya bisa dilawan dengan sebuah kebenaran. Kebenaran membutuhkan data, sebagai alat bukti. Oleh karena itu, gunakanlah data untuk berbicara sesuatu agar Anda tidak dituduh sebagai tukang hoax, penyebar kebencian, dan nyinyir, “ tegas pria asal Nias ini.

Didampingi tokoh Kerawam setempat Komang Purnama, Hermawi Taslim mengadakan dialog dengan para aktivis PMKRI Denpasar dibawah pimpinan ketuanya Efraim Mbomba Reda. Pada kesempatan tersebut, PMKRI Denpasar menunjukkan koleksi buku di perpustakaan Marga Siswa yang terletak di salah satu ruangan sekretariat PMKRI.

Taslim juga mendapat bingkisan dua novel buah karya Efraim yang ditulis dalam kesibukannya dalam menyelesaikan studi di Universitas Udayana Bali.

Sedangkan di Mataram, pertemuan berlangsung di Marga Siswa dihadiri belasan pengurus DPC Mataram. Selain itu hadir dalam acara pertemuan tersebut, sejumlah pengurus FORKOMA Mataram seperti DR. Eddy Ferbandez, Agus balela, Adolfus Salim Basco dan Anselmus Ngago.

Dalam pertemuan di Mataram, Ketua PMKRI Mataram Adrianus Umbu Zogara mengatakan meskipun di mataram para anggotanya tidak besar dan sebagian adalah pendatang, Existensi PMKRI nyata dan mendapat tempat tersendiri dimasyarakat Nusa Tenggara Barat. PMKRI mempunyai hubungan yang baik dengan kalangan pemerintahan NTB.

Sementara Ketua Forkoma Mataram, Yohanes Agustinus Balela menjelaskan, peran serta umat Katolik di NTB memberikan kontribusi bagi daerah NTB terutama terkait dengan bidang pendidikan dan kesehatan.